Blog’e Karyawan X-BES tahun 1989-1996

Just another WordPress.com weblog

SEJARAH PERKEMBANGAN PASAR MODAL INDONESIA

SEJARAH PERKEMBANGAN PASAR MODAL INDONESIA

Ditulis oleh :

Bambang Hadi Santoso

 

Lembaran sejarah pasar modal Indonesia dimulai pada hampir seabad yang lalu dan merupakan salah satu institusi paling tua yang dimiliki oleh bangsa dan Negara Indonesia. Tepatnya pada tahun 1912, yaitu pada 95 tahun silam, didirikan bursa efek yang pertama kali di Batavia (Jakarta sekarang), sebagai cabang dari Bursa Efek Amsterdam di Belanda. Namun sebagai akibat dari perang dunia ke II, serta adanya kebijakan politik Indonesia pasca 1950 hingga dengan pertengahan tahun 1960, pasar modal di Indonesia ditutup hingga 2 kali. Pada tanggal 10 Agustus 1977, kegiatan pasar modal di Indonesia diaktifkan kembali. Semenjak diaktifkannya kembali di tahun 1977, pasar modal Indonesia terus melangkah seiring dengan perkembangan dan tuntutan zaman, serta pasang surutnya perekonomian nasional.     

 

TAHUN 1912

 

Pada tanggal 14 Desember 1912, Bursa Efek Amsterdam (Amsterdamse Effectenbeurs) mendirikan kantor cabang yang selanjutnya merupakan bursa efek pertama di Batavia, dengan menggunakan nama Vereniging voor der Effectenhandel (= Bursa Efek). Pada kala itu, bursa efek yang ada di Batavia hanya beranggotakan 13 anggota bursa.

 

TAHUN 1952

 

Setelah bursa efek ditutup sebagai akibat dari perang dunia ke II, bursa efek di Indonesia diaktifkan kembali pada tahun 1952. Bursa efek yang diaktifkan kembali, beroperasi di gedung De Javasche Bank, yang selanjutnya menjadi kantor Bank Indonesia, yang sekarang berada di daerah Kota di Jakarta. Pada waktu itu, anggota bursa efek baru terdiri dari 3 bank Negara dan beberapa pialang efek, sedangkan Bank Indonesia bertindak selaku Penasehat Bursa.

 

TAHUN 1976

 

Pemerintah membentuk Bapepam selaku Badan Pelaksana Pasar Modal pada tahun 1976, yang kemudian berubah menjadi Badan Pengawas Pasar Modal, serta menunjuk Bursa Efek Jakarta (BEJ) sebagai fasilitator perdagangan efek dan menunjuk PT Danareksa (Persero) sebagai perusahaan efek yang melakukan penjaminan emisi efek (sebagai penjamin emisi efek) dan melakukan perdagangan efek (sebagai pialang perdagangan efek), atau sebagai investment bank yang pertama kali beroperasi di Indonesia.

 

TAHUN 1977

 

Pemerintah mengaktifkan kembali pasar modal di Indonesia pada tanggal 10 Agustus 1977, yang ditandai dengan diterbitkannya saham PT Semen Cibinong melalui penawaran umum perdana saham. Pada kala itu saham PT Semen Cibinong merupakan saham yang untuk pertama kalinya dicatatkan di Bursa Efek Jakarta, yang dilakukan oleh Bapepam.

 

ANTARA TAHUN 1977 – 1987

 

Antara tahun 1977 – 1987 merupakan era deregulasi. Selama dekade pertama semenjak diaktifkannya kembali pasar modal Indonesia, perkembangan bursa efek di Indonesia berjalan dengan lambat. Sehubungan dengan hal tersebut, pemerintah mengeluarkan beberapa kebijakan di sektor keuangan, di antaranya berupa Pakdes 1987, Pakdes 1988 dan Pakto 88, yang ketiga-tiganya mampu menciptakan kondisi yang lebih kondusif bagi pengembangan pasar modal di Indonesia.

 

TAHUN 1989

 

Tahun 1989 ditandai dengan pendirian Bursa Efek Surabaya, yang merupakan bursa efek swasta pertama di Indonesia. Semenjak tahun 1989, puluhan dan bahkan ratusan perusahaan yang ada di Indonesia mulai mencatatkan efeknya (efek saham) di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya. Di dalam perkembangan selanjutnya, Bursa Efek Jakarta lebih berfokus pada perdagangan efek ekuitas, dan sementara itu Bursa Efek Surabaya lebih berfokus pada perdagangan efek utang.

 

TAHUN 1992

 

Bursa Efek Jakarta diswastakan menjadi perusahaan terbatas yang saham-sahamnya dimiliki serta dikendalikan sepenuhnya oleh anggota bursa efek, yang terdiri dari anggota bursa efek swasta, joint venture dan pemerintah. Proses swastanisasi ini ditengarai oleh adanya perubahan peran Bapepam dari semula sebagai badan pelaksana pasar modal menjadi badan pengawas pasar modal. Perubahan ini lebih menyelaraskan langkah pasar modal Indonesia sesuai dengan tuntutan di era globalisasi.

 

TAHUN 1997 – 2000

 

Di paruh dasawarsa terakhir dari abad ke 20, kawasan Asia Tenggara dan Timur Jauh mengalami krisis moneter yang dahsyat, yang mampu meluluhlantakkan pasar modal dan sektor perbankan. Di Indonesia, indeks harga saham gabungan (IHSG) pernah mencapai titik yang terendah di sepanjang sejarah, yakni turun dari 740 menjadi 255 saja (menurun sebesar 65,5 %). Pada waktu itu, nilai selembar saham perusahaan menjadi teramat rendah.

 

TAHUN 2002

 

Memasuki milenia baru, pasar modal Indonesia mengalami pemulihan dari dampak krisis moneter. Teknologi dan infrastruktur bursa efek terus ditingkatkan, yang ditandai dengan adanya otomasi perdagangan (JATS – Jakarta Automated Trading System), perdagangan tanpa warkat (C-BEST) dan otomasi kliring. Di tahun 2002, sejumlah perusahaan efek telah memiliki fasilitas ruang perdagangan baru yang dilengkapi dengan perangkat keras maupun piranti lunak.

 

 

TAHUN 2003 – 2006

 

Antara tahun-tahun tersebut, kinerja pasar modal Indonesia tercatat sebagai salah satu pasar modal yang mengalami pertumbuhan tertinggi di kawasan Asia Pasifik, sehingga pasar modal Indonesia dapat diklasifikasikan sebagai the emerging market yang sangat menonjol. Dengan bertujuan menjadikan pasar modal Indonesia lebih memiliki daya tarik, khususnya bagi pemodal asing, di Indonesia dilaksanakan Emerging Market Forum 2006, yang dihadiri oleh para tokoh penting ekonomi dunia.

Pada tahun 2005, berkenaan dengan peringatan ulang tahun ke 10 pencatatan saham Telkom di Bursa Efek New York, maka PT Telekomunikasi Indonesia Tbk yang merupakan perusahaan go publik pertama dari Indonesia yang tercatat di Bursa Efek New York, mendapatkan kehormatan untuk melakukan clossing bell ceremony di hari itu. Waktu 10 tahun merupakan kurun waktu yang cukup lama untuk menempatkan Indonesia, khususnya pasar modal Indonesia menjadi sejajar dengan pelaku pasar modal kelas dunia.

 

TAHUN 2006 – 2007

 

Di tahun 2006, pasar modal Indonesia terus melangkah seiring dengan perubahan dan perkembangan zaman serta tuntutan era globalisasi. Dari sisi mekanisme pasar maupun infrastruktur yang telah ada, sebenarnya pasar modal Indonesia tidak tertinggal dari bursa efek dunia. Sehingga agar pasar modal di Indonesia mampu bersaing dengan pasar modal di dunia, paling tidak di kawasan Asia Pasifik, perlu dilakukan penggabungan 2 bursa efek yang ada di Indonesia. Efektif pada bulan Nopember 2007, dilakukan penggabungan Bursa Efek Jakarta dengan Bursa Efek Surabaya, menjadi bursa dengan nama baru ”Bursa Efek Indonesia”, dengan visinya menjadi bursa efek yang kompetitif dengan tingkat kredibilitas dunia.

 

About these ads

November 13, 2008 - Posted by | Uncategorized

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: